Fight For A Cause

Standard

Fight for a cause” sering kita denger. Dan cause yg paling rendah itu ya SARA (suku, ras dan AGAMA).

Cause bisa macem-macem. Ada for aids atau cancer survivors, LGBT, feminism, dll. Tapi causes seperti itu baru muncul 100 taun terakhir. Kenapa saya bilang paling rendah? Karena menyulut provokasinya paling gampang. Yang pernah jadi korlap pasti tau.

Kalo lagi demo utk penderita kanker, jadi korlap utk naikin mood demo itu susah. “Musuh”nya bukan manusia tapi sel-sel kanker. Beda banget kalo tema demonya masalah SARA. Bikin orang nangis dan marah itu gampang kalo isunya SARA. Pemerintah-pemerintah juga tau ini, makanya isu SARA jaman orba dilarang diomongin karena sensitif.

Akhirnya 32 taun lebih si “anak” dilarang sama “bapaknya” utk deket-deket SARA, seperti api, takut terbakar mungkin. Padahal kalo 32 taun itu bisa dipake utk melatih si anak utk terbuka dan jujur, sebenarnya gak ada masalah yg sensitif.

Setiap kali ada konflik berdarah antara Palestina-Israel, seperti biasa foto-foto korban yang berdarah-darah beredar di internet. Ditampilkan dengan caption/teks yang mengharu biru, bilang kalo si korban bernama si M, hasil kekejaman negara Y. Alhasil banyak yg meradang liat foto-foto tersebut, karena banyak juga yang bernama M. Merasa korban si M juga bagian dari mereka.

Hasilnya tentu beda kalo si korban kulitnya hitam dan namanya berbau nama orang-orang afrika. It won’t relate at all. Divisi propaganda nazi jerman juga tau ini. Something that relates to audiences will have greater impact. Makanya pra PD II foto-foto yg disebarin di Jerman adalah fotofoto yg bisa bikin rakyat meradang. Atau sebaliknya, euphoria.

Bagian dari otak manusia yg merasa adanya hubungan hasil dari simpati karena “senasib sepenanggungan” malah bagian yang primitif. Bagian otak tersebut yg bisa dimanipulasi oleh pidato-pidato, kotbah-kotbah,dan gambar-gambar utk memancing hormon sebelum akhirnya keluar emosi.

Coba eksperimen dirimu. Liat foto-foto korban perang. Mana yg lebih miris; korban-korban yang warna kulitnya sama denganmu atau yg beda. Liat korban-korban hasil kekerasan, mana yang lebih miris, yg pake baju atau atribut-atribut keagamaan yg sama dengan agamamu, atau yang beda.

Saya sering liat foto-foto propaganda kristen dan islam. Sama kok caranya. Kadang ngeliatnya bukannya miris malah senyum getir. Waktu Obama terpilih jd presiden amrik taun ’04, Fox news (pro kristen konservatif) nayangin klip video tentara2 Hezbollah. Klipnya kasih liat tentara-tentara itu nembakin senjata-senjata mereka sepertinya gembira dengan hasil pemilu amrik. Padahal itu klip peristiwa dari bertaun-tahun sebelumnya, gak ada hubungannya sama Obama apalagi amrik. Tapi narasi Fox News dibikin bahwa kemenangan Obama adalah kekalahan barat/kristen dan sekaligus kemenangan dunia arab.

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/

Advertisements

Puncak Segala Pertanyaan: Atheism

Standard

Obrolan antara sesama ateis mengenai sikon pengandaian adanya tuhan udah banyak sih, pernah saya alamin juga.

Apakah ateis puncak segala pertanyaan? Gak juga. Justru kalo ateis bersikap seperti itu artinya dia memperlakukan ateisme seperti agama. Kalo ateis bersikap terbuka dengan segala kemungkinan, artinya dia sebenarnya agnostik? Gak juga. Ateis tidak hidup dalam pengandaian, kecuali kalo mau bermain-main dengan hypothetical questions.

Jadi inget bukunya Douglas Adams, bukan yang “God’s Debris” ya, tapi yang “The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy“. Itu novel yang nyeleneh dan lucu. Soal galaksi, intelligent beings dan super computer yang namanya Deep Thought.

Deep Thought ditanya tentang “Answer to the Ultimate Question of Life, The Universe, and Everything“. Setelah 7 1/2 juta tahun, baru hasilnya keluar.

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/

Tidak Percaya Adalah Percaya?

Standard

Mengatakan bahwa atheism adalah agama juga itu seperti mengatakan bahwa botak adalah gaya rambut. Atheism bukan sebuah kepercayaan, tapi sebuah penolakan terhadap kepercayaan.

Ada yg berpendapat bahwa sejatinya, nggak ada ateis. Krn ateis punya tuhan, ia menuhankan uang, hawa nafsu, dsb. Bagaimana dengan yang teis? Apa karena dia beragama DAN juga menuhankan uang, hawa nafsu, lantas bisa saya label bahwa orang tersebut adalah POLITEIS? Nanti kalo saya label begitu malah ngamuk :)

Bicara soal nafsu: Nafsu adalah bagian dari diri manusia! Nafsu itu alamiah. Bagaimanakah sesuatu yang adalah bagian dari dirimu dipertuhankan? Sementara uang adalah alat pertukaran ekonomi, yang diciptakan untuk mempermudah pertukaran dalam masyarakat. Dan kenapa ada orang lebih mentingin uang daripada tuhan awlohmu itu? Kalau doapun nggak jauh jauh dari minta rejeki, diperlancar pekerjaannya, dilindungin pekerjaannya. Karena uang itu dipercaya ada hubungannya dengan kesejahteraan masyarakat. Dibandingkan tuhan awloh lu, yang narsis dan dipercaya suka ngasih gempa bumi ama tsunami sebagai hukuman kalo musyrik atau bolong doanya. Udah gitu, tuhan cuma ditelusuri lewat buku buku usang, yang pantasnya dipake buat pengganti tissue toilet. Logisnya dari tukang becak sampe CEO lebih mentingin uang daripada tuhan.

 

Susah yah untuk ngerti konsep TIDAK PERCAYA? Tetep aja ngotot ateisme itu kepercayaan.. Ateis gak percaya Tuhan dan agama, sama seperti lu gak percaya Zeus dan Zoroastrianism. Gitu aja kok susah?

Apakah ketidakpercayaan loe pada Zeus, Odin, Horus, adalah sebuah kepercayaan?

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/

Indonesia bukan Arab!

Standard

Ada alasannya kenapa founding fathers gak dirikan Indonesia pake hukum Islam, karena Nusantara itu beragam dan kaya budaya. Indonesia isinya bukan cuma orang Islam, bahkan kejayaan Nusantara dulu di tangan kerajaan Hindu-Buddha. Sriwjaya-Majapahit. Tapi orang Islam Indonesia suka lupa fakta sederhana ini. Berasa idup di padang pasir naek onta, pengen jadi Arab.

Tolong jangan bawa ideologi padang pasirmu ke bumi Indonesia! Nusantara bukan Arab dan tidak akan pernah jadi Arab! Motto bangsa ini: Bhinneka Tunggal Ika, Berbeda Tapi Satu. Bukannya: Sorban dan Hijab Rules, Kafir Usir Saja.

Jangan sunat para pria kami, dan jangan tutupi para wanita kami dengan hijabmu! Indonesia bukan Arab! Baca sejarah. Islam itu agama politik. Ia bermesra mesraan dengan kuasa dan senjata. Sulit jika pisahkan islam dari kekuasaan. Pergerakan yg ada, sampai muslim nunggang nungging mau kuasain dunia, rindu khilafah, krn islam adalah agama politik.

Islam, pada masa muhammad, itu nggak jauh sama kekuasaan. Ia ada, dan bermesra mesraan sama kuasa dan senjata. Replace communist and state with islam, and you have muhammad, instead of stalin or kim family. Mau dikasih tau, pola mamad pun percuma. Toh, otaknya udah kecuci. “Nabi kita dihina, karena kafir benci ama nabi”. Persis, kayak rakyat korut, yang mati matian bilang “dear leader” dari engkong sampe cucu, mulia, nggak ada cacatnya.

Sechubby-chubby dan imutnya kim family, rakyat korut bakal nggak terima kalo pemimpinnya dibilang fasis. Seganteng gantengnya, si mamad sampe punya 9 bini. Mamad itu nggak beda sama stalin.

 

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/

tafsir, tafsir dan tafsir ulang, relevan?

Standard

Ada yang berpendapat, kalau jika Yahudi tidak sama dengan Zionist, maka FPI tidak sama dengan islam. Saya berpendapat lain. Yahudi adalah bangsa, seperti bagaimana Amerika, Indonesia. Dan zionist adlh ideologi seperti bagaimana islam. Dan FPI, berideologikan islam, dan FPI yg berideologikan Islam, sudah sepantasnya mereka menyebut dirinya muslim.

Banyak muslim yang udah sunat islam sana sini, karena udah nggak relevant, dan nggak mampu ngikutin keseluruhan ajarannya. Kalau kamu ngikutin keseluruhan ajaran Islam, kamu bakal jadi Hizbut tahrir atau FPI. Seperti, jika seorang buddha mengikuti keseluruhan ajaran agama buddha, ia bakal jadi biksu-biksuni wannabee.

FPI itu, mengimani si mamad toh? Mau negakin islam toh? Ngikutin semua aturan kitabnya toh? Mo bawa kita ke zaman onta. Banyak muslim yg nggak ngikutin semua ajaran si mamad. Kagak sanggup, cuy dan emang udah nggak relevant. Sampe ada islib, yg mau nyesuaiin ajaran si mamad sama jaman, dengan merombaknya. Yah, sebutannya sih “tafsir”.

Dan yang nggak mampu ngikutin keseluruhan ajaran si mamad, cuman berenti di kalimat syahadat aja. Dan, yang ngikutin keseluruhan ajaran si mamad, pada rindu khilafah. Yang katanya jaman kejayusan islam. Merindukan Khilafah kayak Nazi, rindu sama Jerman waktu diperintah Hitler. Jaman keemasan Nazi.

Emang sih, satu satunya cara buat nyesuaiin agama lu sama jaman. yah, sunat sana sini. Biar alus, bilang aja tafsir ulang. Padahal, selama ribuan tahun, gay, itu ditentang sama islam. Hukum cambuk, potong tangan. Kafir itu citizen kelas 2. Kalo emang, islam yang bener itu kayak yang diomongin agamis liberal. Kenapa yg dipraktekkan selama ribuan tahun malah beda?

Kesimpulannya, agamanya emang barbar. Tapi, karena nggak sesuai sama jaman, maka mesti berubah. Tunduk pada jaman. Agama yang tunduk pada jaman, itu bukan agama yang sempurna. Kalo sempurna, pada bentuk awalnya, manusia udah sejahtera.

Kayak, bagaimana pendeta comot ayat seenak jidat buat terror umatnya. Perpuluhan terus yg jadi intinya. Iming-iming berkat. Padahal, janda miskin cuman ngasih 1 perak. Yesus puji dia. Yesus bilang jual semua hartamu dan bagikan ke orang miskin. Orang kristen, diiming-iming sama berkat, pada ngebeo aja. Pendeta malah seliweran sama mercynya.

Jesus is a bad ass. Sayangnya, nggak banyak kristen yg nggak mampu ngikutin keseluruhan ajarannya. Berat, cuy. Suruh ngejual harta, buat bantu orang miskin sambil pake t-shirt “fuck the state”.

“Jangan zolimi islam dong! Tafsir itu… Tafsir itu… Aduh.. Aduh… Elu ini nggak mengerti islam… Baca yang arabnya woi”. Iya, yg dipraktekin selama ribuan tahun itu nggak manusiawi. Makhluk-makhluk kayak hizbut tahrir mau balik lg ke zaman ini. Emang susah, kalo mamad udah jadi no 1 di pikirannya. Ideologi fasis, kagak sadar kalo itu fasis cuman karena ada tuhannya.

 

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/

inkonsistensi – tebang pilih cocologi agama

Standard

Pemeluk agama yang ngaku moderat atau liberal itu biasanya udah tebang pilih ayat, apologis yg maksa agamanya compatible sama jaman. Ayat-ayat yang gak compatible dibilangnya “liat konteksnya dong” atau “itu ayat harusnya diartiin metafora, jangan literal.”

Reasonable aja: Kalo ada pemimpin (nabi) naklukin kota dan bantai ratusan orang di jaman sekarang, itu udah masuk genocide. Atau di kristen, ada ayat “jual seluruh hartamu dan ikutlah aku” ditanggapi dengan “itu artinya seluruh hatimu, jangan ditanggapi literal.”

Mainan cocologi untuk menyesuaikan agama-agama purba jadi compatible akhirnya jadi cara terakhir untuk beradaptasi sama jaman. Walaupun ada cara lain yang lebih efektif; mengakui dgn jujur bahwa agama-agama tersebut memang udah gak cocok lagi dengan jaman.

Seperti yang pernah saya bilang; kaum agama moderat dan liberal itu seperti kaum gay dan lesbian yg masih di dalam kloset. Mereka tau agama mereka gak bisa dipaksa utk melangkah maju. Tapi sepertinya ada cara-cara lain utk kompromi drpd mesti keluar dr kloset. Kenapa gak keluar dari kloset? Apakah mudharatnya lebih banyak? Tapi bukannya kebenaran tetap kebenaran tanpa liat berapa banyak ruginya?

Coba liat Kristen moderat dan liberal. Mereka udah bilang kisah penciptaan di alkitab itu metafora. Padahal kisah penciptaan di alkitab alurnya nyambung jelas ke cerita-cerita Nuh, Musa, Abraham sampe Yesus. Kalo penciptaan dibilang kisah metafora artinya semua isi alkitab harus dibilang metafora. Artinya ya elo bukan lagi kristen. Akhirnya banyak Kristen liberal nyerah; menyadari kesalahan mereka. Memilih keluar dari kekristenan drpd mesti tebang pilih.

Ini bukan ngeramal atau nubuatan; tapi polanya memang spt itu: JIL itu hanya 1-2 langkah lagi menuju agnostic atau atheis. Poligami, rajam, wanita dilarang kotbah, sunat, zakat, sabat, persepuluhan, & ajaran-ajaran lain di agama-agama itu udah gak kompatibel lagi.

Atau akhirnya Kristen dan Islam bakal jadi seperti agama Yahudi? Bukan lagi agama tapi udah jadi simbolil budaya. Yahudi udah gak ngerajam orang lagi. Udah gak kasih tithe lagi. Udah makan burger. Hasil proses tebang pilih ayat. Coba tanya Yahudi kenapa mereka bisa makan burger sementara Torah larang mereka campurin susu (cheese) sama daging. Tanya yahudi kenapa mereka gak bayar tithe lagi? Alasannya kalo gak 1) Kami dah bayar pajak ke negara atau 2) third temple blom dibangun.

Jadi kalo bener-bener gunain akal, yah kitab suci akan jadi relic. Saya maunya cepat, tapi kaum agama liberal maunya pelan. Tujuannya sama. Itu yg saya kritisi dari liberal, sifat apologisnya; kenapa tebang pilih? Sekalian tebang semuanya seperti yang saya sudah lakukan.

 

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/

 

Komentar mengenai Palestina & Kemanusiaan

Standard

Pernah liat ibu-ibu di gang berantem gak? Ada ibu yg anaknya gamparin anak orang tapi ituh ibu malah nyalahin ibu-ibu lain. Nah tuh ibu ngingetin gue sama umat Islam. FPI dkk yg bikin onar, yg disalahin malah orang-orang lain yg non muslim. Susah emang punya anak bukannya digebuk malah dispoiled. Ntar gedenya pantat ibunya sendiri yg kena hajar :)

Saya tidak pernah mengerti dengan logika muslim. Mereka koar-koar soal Palestina, bukan karena kemanusiaan. Tapi karena agama. Jika, kita balik skenarionya. Muslim yg menginvasi Israel dan membunuh rakyat sipil. Allahuakbar diteriakkan.

Ada orang Amerika, dan Yahudi yg menentang apa yg dilakukan Israel. Bahkan mati terbunuh di sana. Tapi, toh. Kamu tidak mau ambil pusing. Karena menurutmu, yang dibantai itu islam, dan yang membantai itu kafir.

Padahal, kemanusiaan itu bersifat universal. Di Palestina ataupun di indo. Ahmadiyah/rakyat Palestina. Kalau, rakyat sipil Amerika terbunuh. Teriak allahuakbar. Teriak “Bukti keagungan islam, islam akan menguasai dunia.” Elu emang 11-12 sama zionist. Sebut zionist fasis, dirinya sendiri fasis. Cuman Tuhan yg bikin merknya laen.

Berhenti untuk meletakkan agama dalam memandang dunia. Tapi letakkan manusia, di atas segalanya. Kamu akan sadar, bahwa kejahatan kemanusiaan terjadi di indonesia tidak ada bedanya dengan yang terjadi di palestina.

Tapi, saya nggak tau. Entah manusia udah jadi urutan ke berapa, karena memang tuhan, nabi dan agama yg no 1 di kepalamu. Nabi, tuhan dan agama yang sudah ikut menyumbangkan 7/8 ketololan yg teramat sangat untuk isi kepalamu itu.

Kalo paradigmanya Islam = Palestina = Hamas emang akhirnya jadi mendidih darahnya. “Ini agama gue dizolimi!” Prett!

Waktu kejadian lebih dari 200 penduduk Palestina mati gara2 “Wakseh”, elo gak protes? FYI, Wakseh itu perang antara Hamas dan Fatah gara2 rebutan kekuasaan di Palestina. Iya, elo gak salah denger. Fatah itu partainya Arafat. Kalo kamu baru lulus SMA mungkin kamu gak tau siapa Arafat. Dan itu artinya silakan gugel :)

Coba yg teriak2 dr kemaren belain Palestina, tanya ke mereka bedanya partai Hamas dan Fatah apaan. Jempol kalo tau :)

Konflik internal di Palestina itu menyangkut korupsi alias duit. Maklum, lebih 30% dari PDB-nya dari bantuan internasional. Bedanya Fatah dan Hamas itu soal eksistensi Israel. Yang terakhir itu punya ideologi nolak eksistensi Israel di timteng. Akibat Wakseh, di Palestina ada 2 penguasa; Hamas nguasain jalur Gaza, Fatah nguasain tepi barat (west bank).

Masih ingat Perjanjian Oslo, di mana Palestina dan Israel sepakat hidup berdampingan? Atau kamu blom lahir di taun ’93? :)

Rabin mati. Arafat udah mati. Walau tercatat di sejarah, orang mulai lupa partai buruh Israel. Begitu juga partai Fatah. Yang sekarang diliat yah Meshaal dari Hamas. Dan Netanyahu dari partai Likud. 2 orang dan 2 partai yg sama2 keras kepala. Hamas dan Likud sama2 partai kanan, sayang aja beda agama dan negara. Kalo sama mereka bakal temenan tuh :)

Dikasih tau faktanya soal Hamas dan Fatah, malah dibilang devide et empire xD Mentalitas terjajah blom ilang yak. Soal eksistensi Israel di timteng gue juga gak setuju. But in history shit happens.

Kalo Israel kudu dibubarin, elo mau numpang 7 1/2 juta penduduknya di rumah elo? Di Israel juga ada yg garis keras kaya Hamas, gak mau ngakuin Palestina sebagai sovereign country. Nah kalo Palestina bubar mereka mau ditaroh di mana? Gak mungkin di Cikeas atau Petamburan :)

 

Compiled by: Kal Festino (twitter @kalfestino) | http://kalfestino.wordpress.com/